Sunday, June 3, 2018

Obat Jiwa dan Ramadhan Pertama Kami

Assalamualaikum.

Selamat dini hari. 

Ngga kerasa, ternyata terakhir nulis tuh bulan Maret, yah. Kirain baru sebulan doang nggak posting di sini. Suami menyarankan saya untuk fokus memposting perjalanan kami saja dan tidak yang lainnya, terutama curhat. Ibaratnya travel blogger lah. Sebagai cerminan diri kami berdua yang tukang maen :p 

Di draft ada beberapa artikel yang nggak selesai. Belum dibereskan. Saya ngerasa masih harus belajar sangat banyak untuk cerita perjalanan, objek wisata, dll. Belajar dulu. Doakan, ya. 

Selain blog ini, saya juga punya akun tumblr. Sayangnya sekarang sudah di blokir dan harus pake VPN katanya. Jadinya saya nggak punya ruang untuk sharing hal - hal yang ringan kayak gini. Sekedar ngobrol saja. Sekedar ngajak ngalor ngidul. 

Tahukah kamu gimana rasanya nggak nulis dalam waktu lama? 

Writer block dan cranky terus !!!

Untuk saya dan orang lain yang setipe saya, menulis memang terapi jiwa banget. Jangan bahas baca Quran dan dzikir, ya. Nggak mesti disebutin itu mah. Udah pasti. Ada sensasi berbeda antara melalui hari - hari dengan ada tulisan yang dibuat dengan nggak ada yang ditulis. Kepala rasanya penuh dan emosi nggak stabil. 

Saya sadar kok, cara saya menulis nggak banget. EYD dan tanda baca kacau, plot acak - acakan, yang mau dibahas juga nggak jelas. Nggak ada menarik - menariknya. Tapi buat saya, ini obat banget. Uh, kangen! 

Saya mulai menulis karena sama sekali payah dalam mengungkapkan sesuatu lewat kata - kata. Diksi yang nggak tepat (entah kenapa saya sering sekali salah ngomong. Padahal niatnya kalimat yang diucapkan bukan itu, maksudnya nggak ke situ, bahkan bisa gagap tiba - tiba) ataupun kesela duluan. Kepotong. Kurang cepat dan nggak langsung ke poinnya apa. Belum ke tujuan tapi pendengar udah ganti topik sendiri. Kan kzl. Kalo nulis, walaupun belum bisa menggiring pembaca ke pemahaman yang sama dengan saya, setidaknya saya bisa mencurahkan yang saya fikirkan lebih banyak. 

Karena cranky terus, saya jadi merenung sendiri. Kasian sama suami yang selalu sabar menghadapi. Karena ketika ada seseorang di sisi kita yang nerima kekurangan kita dan bersabar atasnya, bawaannya pengen ngebahagiain banget. Pengen bikin bangga dan bikin dia bersyukur memiliki kita. 

Diterima apa adanya bukan berarti nggak perlu lagi memperbaiki diri. Udah dihalalkan bukan berarti kita nggak mesti terus memantaskan diri. Masa tega membiarkan orang yang sayang sama kita menjalani sisa hidupnya bersama orang yang gitu - gitu aja tanpa kemajuan? 

Diantara rewel dan mood swing saya yang dramatis ini, saya kemudian berfikir dalam - dalam. Kok kayaknya sampah emosi banyak lagi ya? Saya sadar, nggak dikeluarkan. Belum lagi insomnia yang pernah membuat saya nggak tidur selama dua sampai tiga malam. Kepala asa tinggal nunggu bucat. Sing demi :(

Sudah berapa lama nggak nulis? Sudah berapa lama nggak larut dalam diskusi mesra sama Allah lewat doa dan hanya doa formalitas saja? Nulis nggak, berdoa nggak, nangis juga nggak bisa. Ibaratnya kayak kerupuk basah. Enak nggak, geleuh iya. Ngenes. Saya berkaca ke diri sendiri lalu ke orang - orang di sekitar saya. Terutama, suami. Ketika saya menatap dia, jerit hati saya cuma satu. Ya Allah, dia sudah memberikan saya yang terbaik dari dirinya dalam segala hal untuk saya. Masa saya nggak melakukan hal yang sama juga? Demi suami, saya harus segera bangkit (niat nggak karena Allah gini keitung musyrik nggak sih? :( ). 

Suami saya sering banget bilang, kok nggak nulis lagi? Mana tulisan terbaru? Itu blog kok belum di update

Saya coba nulis tapi nggak bisa. Nggak ada kalimat yang bagus buat diketik. Malah jadi nggak karuan. Bengong aja nunggu dilalerin. Berdoa sama Allah, doanya malah tumpang tindih. Tapi tetep dilakuin aja. Kalo nggak sama Allah, mau minta tolong siapa sok? 

Akhirnya hati saya bicara, dia bilang saya udah nggak pernah baca buku. Teknologi emang udah maju banget, tapi bagi saya tetep lebih enak baca buku fisik daripada digital. Kapan terakhir kali baca buku fisik? Kerasa bedanya baca tulisan - tulisan zaman dulu ketika rajin baca dan zaman sekarang ketika rajin main Moba. Jauh bobotnya. Alur juga nggak ngalir. Nggak kayak orang ngobrol. Wah, PR banyak nih. 

Buat temen - temen yang ngalamin kayak gini, coba deh dengan terapi ringan ala saya. Nggak perlu cerita yang susah dan berat dulu. Yang ringan aja seperti meluangkan waktu 15 menit sebelum tidur (atau kapanpun kamu luang) buat nulis. Tulis kejadian hari ini berupa diary. Alay? Nggak kok. Manfaatnya banyak. Hari gini masih musim nulis diary? Yup, masih. Ga usah malu. 

Kalau nggak nyaman bisa pakai cara lain, misalnya diketik di note pad HP. Sebenernya buat saya nulis di status atau caption di media sosial juga bisa tapi sering ada yang bilang alay juga. Mungkin sebenernya (dalam pandangan beberapa orang) yang dewasa dan keren itu yang jarang (keliatan) pakai medsos. Hidupnya penuh rahasia. Padahal nggak juga, temen - temen. Bagi beberapa orang mungkin itu bener, tapi ngga semua yang kita anggap baik dan bener itu baik dan bener juga buat orang lain kan? 

Mau dibawa lewat doa juga boleh, dicurhatin semua sama Allah. Itu akan lebih tenang. Tapi kalo nggak ditulis, saya sih lupa nantinya. Kadang kalo baca - baca lagi tulisan lama itu jadi terinspirasi sendiri. Oh dulu saya pernah begini dan saya menyelesaikan dengan cara ini. Oh saya pernah begitu dan kalau begitu efeknya akan begini. Syukur syukur kalau tulisan tersebut bisa menginspirasi orang lain juga. 

Pokoknya cara apapun deh yang menurutmu oke.  

Lepas subuh nanti, insya Allah kita akan menjalankan ibadah shaum Ramadhan hari ke - 19. Udah mau 20 hari lewat aja nih bulan suci tahun ini. Udah sejauh mana perbaikan dirimu? 

Menjalani Ramadhan pertama sebagai seorang istri, signifikan sekali perbedaannya bagi saya. Nggak ada lagi tuh sahur nyantai - nyantai, keluar kamar lalu cuci muka dan makan. Semuanya harus disiapin. Alhamdulillah suami saya baik banget, beliau sering lebih dulu bangun dan nyiapin sahur hingga saat saya bangun, makanan udah siap semua. Maaf, a...

Udah gitu, karena sekarang saya seorang Ibu Rumah Tangga, jadi aktivitas beneran terbatas. Biasanya selama Ramadhan tuh jadwal dipadat - padatin. Baik padat buat ningkatin kuantitas dan kualitas ibadah, kegiatan ini itu, kerja pagi - sore, sampai - sampai tidur tuh selalu merasa kurang. 

Tahun ini, ya... gitu deh. 

Yang paling berasa, pontang panting ngatur waktu sahur dan buka puasa di rumah orangtua dan mertua. Bagi - bagi jadwal. Karena dari sana sini pengennya saya dan suami menjalani Ramadhan di rumah mereka. Bersama mereka. Saya ngerti banget sih karena kan selama ini orangtua dan adik saya menjalani Ramadhan dengan keberadaan saya dan mertua dan kakak adiknya suami juga kumpul bersama dengan suami saya. 

Mereka masih merasa 'kehilangan', kayaknya. Alhamdulillah, keluarga suami saya luar biasa baiknya sama saya. Selalu memenuhi kebutuhan saya ketika di rumah mertua dan selalu super perhatian. Suami saya akhirnya menolak tegas tapi lembut pada ajakan kedua belah pihak karena kami memutuskan untuk ber - Ramadhan sambil quality time berdua saja. Weekend baru jadwal kunjungan bergantian, seperti biasa di luar bulan Ramadhan. 

Sahur berdua, buka shaum berdua, nyiapin makanan berdua, shalat tarawih berdua (mesjid dekat rumah ada di gedung pesantren dan penuh sama santrinya) ... 

Gitu deh. Seru. Heheu. Tapi ada kalanya kangen dengan Ramadhan padat seperti ketika masih single dulu. Awalnya saya fikir ada sesuatu yang hilang. Namun ketika saya melihat lebih jauh, sesuatu tersebut tidak hilang. Hanya berubah wujud saja. Saat itu, wujud ibadahnya dengan khidmat sana sini, sekarang, wujud ibadahnya mengabdi sama suami. Ihiw.  

Sudah waktunya bikin menu sahur. Malam ini saya nggak tidur sama sekali, tapi semoga bisa membantu yang nggak bisa tidur juga. Baca blog ini dan kemudian kalian akan tidur dalam hitungan ke tiga karena bosan dan nggak menarik. Hahahaha!!!

Selamat berpuasa, semuanya! Semoga Ramadhan tahun ini jadi Ramadhan terbaik bagi kita. 

No comments:

Post a Comment