Friday, March 16, 2018

Bakso Sangga Lotus Pujakesuma

Assalamualaikum.

Selamat Pagi. 

Kali ini mau coba posting khusus tentang review makanan, ni. Soalnya suka gemas kalo nemu tempat makan yang baru dan enak makanannya. Pengen banget ngajak temen - temen ke situ tapi nggak bisa karena udah pada susah ngumpulnya. Pada sibuk. Banyak yang sekarang sudah berkeluarga atau punya anak. Nah lebih susah lagi deh ngatur waktu kumpulnya. Jadi terfikir, kenapa nggak ditulis di sini aja? Jadi temen - temen yang baca, walau nggak bisa makan bareng, bisa tetap nyicip.

Seperti yang kita tahu ya, teman - teman. Bandung itu surganya tukang makan. Wkwkw. Termasuk saya dan suami. Saya masak di rumah tapi tetap saja hasrat ingin jajan nggak bisa dibendung dengan mudah. 

Makanan yang hits sepertinya udah macem jamur di musim ujan aja. Cepet banget tumbuhnya. Di sana ada, di sini ada. Mulai dari keripik, kerupuk, ramen, nasi - nasian, mie - mie - an (~_~) aneka makanan penutup, es campur, dan es es lainnya. Banyak lah. Kenikmatan hakiki semua.

Mau yang pedes, ada. Yang manis, banyak. Asin, gurih, panas, dingin, lengkap! 

Bersyukur banget nggak sih, tinggal di Bandung? Hehe...

Ngomong begini karena belum pernah dan belum banyak tahu kuliner daerah lain, sih. Nanti kalau tahu mungkin bisa berubah lagi pendapatnya. Setiap orang punya taste sendiri. Bisa saja limpahan variasi makanan di Bandung malah dinilai aneh atau kurang suka. Kembali ke diri sendiri saja. 
Termasuk bakso ya, teman - teman. Dari bakso grobakan sampai bakso restoran, ada. Yang masih bisa harga 5 ribu, sampai yang ratusan ribu, ada.

Saya sih paling suka bakso cuanki. Dijajakan keliling, biasanya. Rasanya khas dan ringan. Nggak mblenger. Sayangnya, porsi sedikit bikin nggak kenyang :p Biasanya saya tambah pake indomi atau makan sebagai lauk nasi. Haha. 

Nah, kali ini, suami dapat info warung bakso enak dari Pak Ujang, partner beliau di tempat kerja. Suami langsung antusias ngajak saya. Enaknya tinggal di Bandung Barat adalah kami dekat ke dataran tinggi macem Lembang gitu. Nggak mesti muter ke daerah macet. Lewat jalan yang masih rindang. Cuma kalo lewat maghrib udah nggak berani lewat situ. Ga ada lampu jalan yang memadai, soalnya. 

Letak warung baksonya strategis. Di Lembang. Dekat Sekolah Polisi Nasional dan Pasar Barukai, Lembang. Tempatnya sih kayak warung bakso biasa aja. Tapi cukup luas, lah. Mau foto tempat teh nggak berani. Takut ganggu pengunjung lain. Haha.

Pas lihat menu, masih ngerasa ngga ada yang istimewa. Waktu itu saya dan suami pesan mie bakso campur pake baso urat plus jus sirsak dan jambu. Yeay!!!

Seperti biasa, air putih mah gratis. Bebas tinggal ngambil sendiri. Disediakan banyak gelas dan galon air. Seperti biasa juga, ada showcase minuman isi air mineral dingin dan teh botol. Tinggal pilih saja. Kerupuk juga ada. Tinggal ambil.

Yang menarik perhatian adalah mas mas nya pake seragam batik maroon dan celana hitam semua. Kelihatan rapi jadinya. Pertama kali ke sana, warna maroon. Kedua kalinya biru. Mau foto tapi nggak berani izin. Takut masnya ngga nyaman. 

Pas pesanan datang (nggak sampai 5 menit dari pesan), ini baru yang bikin istimewa menurut saya.

Mungkin ini alasannya disebut Bakso Lotus. Baksonya mekar kayak bunga lotus. Isinya mie, sayuran, bakso gede, bakso kecil daaaaan potongan kulit sapi. Agak hah juga tadi pas lihat ada potongan kulitnya. Soalnya yang saya tahu sih itu adanya kalau pesan mie kocok. Ada yang pake kikil ada yang pake kulit sapi.

Seperti biasa, kalo makanan udah datang, harus dicicip dulu rasa originalnya kayak apa. 

Bikin melotot sih kalo di saya. Guriiiih tapi ga ada sensasi micin di ujungnya. Kayaknya beneran kaldu, tapi kuahnya jernih banget. Kalo pengalaman saya, nyoba yang rasa begini tuh kalo nggak micin - nya banyak, atau kuah kaldu yang agak keruh. Nggak sebening ini. Gurih pisan pokoknya.

Terus, ditambah saus, kecap, sambal. Pas dicicip agak nyesel juga karena lebih enak versi bening. Paling tambah sambel aja wis. 


Kalo diamatin, di bagian dalem irisan bakso banyak lemaknya, tapi bukan yang sudah dingin jadi keras itu loh. Apa ya namanya ^~^


  
Kami makan cukup lama sih. Soalnya dinikmati. Saya dan suami suka banget. Kami sampai pesan satu porsi lagi buat dimakan berdua setelah porsi ini habis :D

Overall, ini enak banget buat saya. Cuma ya namanya bakso urat ya, ada bagian bakso yang nggak bisa saya makan karena terlalu alot. Udah pegel pipinya. Kalo potongan kulit sapinya sih oke. Nggak terlalu lembek, ga terlalu kenyil juga. 



Sebenernya ada warung bakso yang namanya mirip ini, tapi saya nggak yakin masih sama aja atau beda. 

Terus, setelah makan, jangan lupa #tumpukditengah yaa!

Selamat mencoba!


No comments:

Post a Comment