Friday, February 16, 2018

Quit

Assalamualaikum. 

Selamat siang.

Sambil mikir mau masak apa, saya mau cerita sesuatu. 

Saya bergabung dalam satu project kerjaan. Kami punya grup WhatsApp sendiri, terpisah dengan para staff. Grupnya sudah agak sepi karena member memang lagi pada sibuk semua. Jadi nggak ada tuh rumpi seru kayak dulu. Tapi hubungan kami masih sangat baik dan beberapa kali bertanya kabar.

Suatu hari, seorang partner mengirimkan screenshot percakapan beliau dengan bos kami. Pak bos minta dimasukkan ke grup WhatsApp itu. Mungkin beliau beranggapan, di grup itu rame. Karena di grup gabungan dengan para staff itu juga geng kami nggak aktif dalam obrolan.

Saya minta pendapat teman-teman dulu. Yang balas hanya satu orang dan beliau berkata jangan. Karena memang di grup lain itu semua member project tergabung dengan lengkap. Saya mengabaikan permintaan pak bos lewat kawan saya itu, hingga keesokan harinya pak bos meminta langsung pada saya. 

Saya dilema, sih. Kata teman-teman jangan, tapi sisi lain, beliau atasan kami dan mungkin ingin menyampaikan sesuatu. Dengan asumsi, grup geng itu semua member aktif berbicara. Tidak seperti di grup seluruh staff project. 

Saya fikir pak bos butuh banget dan harus banget ngomong langsung ke kami, mungkin nggak ingin diketahui staff lain (saya belum tau beliau mau bilang apa). Lagian juga, sebelumnya beliau udah pernah minta hal yang sama dan setelah apa yang mau dikatakan itu sudah tercurah, beliau akan left. 

Dengan pemikiran simple begitu, saya memasukkan pak bos ke dalam grup WhatsApp geng kami. 

Tiba-tiba...

Salah satu sahabat saya men-chat di grup sebelah (grup khusus cewek. Banyak banget ya pecahan grup. Haha) dan (dari intonasinya) beliau marah. Nggak suka. Ada sedikit kecewa dari kalimatnya. Dan menyalahkan juga soalnya diksinya sarkas. Hehe. Ngga tau sih kalo texting kan ambigu, ya. Saya freezing beberapa detik dan kemudian baru sadar kalau itu salah. Saya beristighfar mengingat sahabat saya itu super baik dan nggak  mungkin berfikiran seperti itu kepada saya. 

Namun kemudian...

Sahabat saya yang satunya menimpali dengan kalimat yang mempertegas asumsi saya. 

" Kayak masukin orang lain ke kamar mertua. " 

Saya mengerutkan kening. Udah pengen nangis. Haha. Kemudian saya mengingat kembali, dulu pernah kok pak bos masuk grup geng. Dan nggak sebesar itu masalahnya.

Sialnya, saya udah keburu down duluan. Nggak ada rasa marah atau kesel. Serius, nggak ada. Cuma kecewa sama diri sendiri. Ngerasa nggak bisa bikin temen-temen saya nyaman. Nggak bisa menyamai pemikiran mereka yang jelas lebih bijak. 

Sahabat-sahabat saya pasti punya pemikiran sendiri kenapa memutuskan nggak mau menerima pak bos dalam obrolan. Mungkin ada yang saya nggak tahu. Saya malah mikir, ada clash atau apapun itu antara teman-teman dan pak bos, yang membuat teman-teman (berkesan) menjaga jarak. 

Saya fikir udah sampe situ aja. Ternyata besoknya masih ada yang bahas. Saya sudah minta maaf dan ada yang bilang nggak  apa-apa. Tapi masih dibahas. Oh. Oke. Ini kesalahan yang nggak sederhana, fikir saya.

Saya nggak enak. Kemudian saya left dari grup cewek dan grup geng itu...

Rasanya nggak pantas deh saya yang berfikir sederhana dan naif ada bareng mereka. 

Terus yang bersangkutan japri, nanya kenapa saya left padahal dia udah bilang cuekin aja omongan sahabat saya itu. Dia tanya, "Ngerasa bersalah?" Saya jawab "Ngga." Karena memang da ngga ngerasa salah. Dia bilang cuekin aja omongan yang ga enak. 

Sedikit terhibur, tapi sahabat saya yang ini kemudian bilang, "Anggap aja (dengan kalimat itu) kita mukulin kamu karena masukin orang asing ke kamar."

Husnudzan saya luruh seketika. Kawan... Kalimatnya... =_=

Saya menghormati pak bos. Saya ngga ngerasa pak bos itu asing. Karena saya memang hanya aktif di project tersebut, sedangkan teman-teman saya yang lain aktifnya di banyaaaaak komunitas. Jadi mungkin bagi mereka, guru yang baik masih banyak di tempat lain.

Dalam pandangan saya, beliau salah satu orang dalam project yang banyak mengajari saya ini itu. Saya sangat bersyukur. Sekalipun kehadirannya dalam obrolan kami memang kurang bikin nyaman (da ngga bebas. Hehe.) Tapi saya ngga ngerasa punya hak untuk nolak kalo beliau pengen masuk grup, setelah ilmu dan pengalaman yang beliau berikan ke saya. Ngga ada alasan untuk antipati, terlepas dari ngga ada manusia yang sempurna.

Sayangnya, saya nggak punya kesempatan untuk menjelaskan ini ke teman-teman. Udah down duluan. Masukin orang asing ke kamar. Duh. Walaupun ngga selalu bermakna mau zina kan. Tapi tetep, asa hina banget aing. Hehe. Dan pak bos nggak left juga tuh. Oke. Saya salah mengira.

Tapi saya memang naif. 

Pola fikir dan IQ saya ngga sebaik teman-teman. Udah ah. Mundur saja. Kalau teman-teman memerlukan, insyaallah saya bantu. Tapi kalau diamanahi sesuatu, nggak deh. Nanti. Sayanya pinter dulu. Harusnya selalu menundukkan kepala.

Mohon maaf lahir batin, teman-teman. Terimakasih.

No comments:

Post a Comment