Sunday, January 7, 2018

3 bulan

Assalamualaikum. 

Selamat siang. 

Hari libur terakhir, nih. Sebagian besar mungkin udah masuk ya sejak tanggal 2 Januari atau 8 Januari ini. Suami saya besok baru masuk kerja. Saya sih udah resmi resign dari tempat kerja sejak tanggal 29 Desember 2017. Karena di tempat kerja nggak boleh pasutri kan ya dalam satu perusahaan. 

Banyak banget yang bertanya, mau bagaimana setelah resign? Apa nyari kerja lagi atau di rumah saja? Sejujurnya, saya belum punya rencana pasti. Biasa deh, ngga berani berencana panjang. Ga siap dengan hal yang buruk yang ngga sesuai rencana. Suami yang demokratis memberi saya kebebasan memilih, tapi bagi saya yang biasa disaklekin jadinya makin labil harus ngapain. Heheu.

Jika saya melamar kerjaan lagi, nanti keburu hamil dan takut jadi banyak izin seperti temen- temen yang hamil di tempat  kerja lama. Quality time dengan suami juga pasti minim banget. Tapi kalau menjalani di rumah gitu aja juga rasanya wasting time. Rencana lain, aktif di organisasi volunteer itu tapi biasanya yang dapat misi orangnya itu lagi itu lagi. Saya sadar kompetensi diri sih jadi ya gapapa. Cuma secara logika saya, saya akan jadi kurang produktif juga dan progress pengembangan diri juga ga bakal signifikan banget. Tapi tetep, ilmunya mah banyak. Semoga nanti dapat kesempatan lebih. 

Ah bingung. Haha.

Pernikahan kami hari ini genap 3 bulan. Nano nano banget rasanya. Ketika banyak kebahagiaan, saya suka mbatin, " Berapa lama ya, kebahagiaan ini akan bertahan? " 

Masa-masa awal pernikahan yang super indah, banjir rejeki, banjir kasih sayang. Saya yang seperti ini bisa punya suami seperti beliau itu rasanya ga pengen berhenti ngucapin hamdallah T.T

Bohong kalo kehidupan ngga pernah diuji. Saya dan suami pun gitu. Walaupun Alhamdulillah jarang ada ujian yang semacam marahan gitu gitu tapi saya tetep khawatir suami saya kehabisan kesabaran ngadepin anehnya saya. Haha. 

Adaptasi dan tentu proses belajar yang kontinyu dan panjang masih harus dilakukan. Peran baru, tantangan baru, ibaratnya keluar dari zona nyaman lah, ya. Biasa hidup sudah tinggal patuh karena mama yang menentukan ini itunya dan saya biasa berlindung di belakang papa ketika kehidupan ngga sesuai rencana, sekarang harus narik ulur diri untuk kapan berada di belakang suami, didepannya, dan disampingnya. Menghadapinya bersama-sama.

Oh satu lagi, proses pengenalan karakteristik masing-masing. Setelah nikah, banyak kejutan ya. Baru tau lebih jauh pasangan kita seperti apa. Suami saya baru tau lebih banyak seperti apa saya dan begitupun sebaliknya. 

Kesulitannya bagi saya, menjaga ego. Haha. Ketika kita (merasa) tahu yang terbaik tapi suami memiliki opsi lain yang sebenernya lebih baik. Dikuatin biar ga maksa. Begitupun sebaliknya. Suami saya juga tentu kuat banget menjaga kesabarannya. Soalnya kalau ngga pinter ngontrol, hal kecil tentu jadi keributan kan. 

Seperti cara menyimpan sayuran di kulkas atau di suhu ruang saja, misalnya. Pakai plastik atau dibiarkan di udara terbuka. Hal ini aja beda loh antara cara saya yang saya dapat dari mama, dan cara beliau yang beliau dapat dari mamanya. 

Selera masakan juga. Beliau suka rasa yang berani kayak kalo manis ya manis aja banyak kecap sedangkan saya suka yang asin. Kalo makanan manis tetep aja kecapnya dikit. Tetep enak asin gurih. Sering beliau makan masakan asin tapi tetep bilang enak. Haha. Saya imagine dan ngerti sih kalo jadinya beliau kangen banget sama masakan mamahnya tapi Alhamdulillah beliau super sabar dan ngasih saya kesempatan belajar masak lebih banyak. 

Intinya, komunikasi. Jangan berharap pasangan kita bisa baca fikiran kita begitu aja. Apa yang kita ucapkan belum tentu bisa difahami juga apalagi yang nggak diucapkan, kan. Kalo sekiranya emang baik, walaupun pahit, ucapkan saja. Apalagi ketika kita udah tahu nih pasangan kita teh akan lebih faham kalau kita menyampaikan sesuatu dengan cara A, misalnya. Sekaligus ketika sudah tahu nih, pasangan kita akan bereaksi seperti apa. Kan enak ya, nggak usah sungkan lagi. Kan sudah bukan orang lain. 

Disini saya belajar lagi, gimana mengungkapkan argumen. Belajar dari video - video ceramah ust Khalid Basalamah bermanfaat banget, lho. Walau kadang suka lepas kontrol juga, saya menyampaikan to the point ke suami dan tentu beliau nggak ngerti. Hadeh. Maafkan istrimu, a. Bimbing w belajar lagi 

Semoga kedepannya rumah tangga ini semakin baik, semakin bahagia, berkah dan bisa menyebar kebaikan ke sekitar kami. 

Bimbing uwi ya, a. I love you.

No comments:

Post a Comment