Wednesday, December 20, 2017

Unwell

Assalamualaikum. 

Selamat sore. 

Seharian ini Bandung mendung diiringi gerimis sesekali. Semoga nggak ganggu aktivitas temen - temen, yaa! 

Hari ini saya nggak enak badan. Aneh, sering sekali sakitnya. Sejak pulang dari Papandayan (cerita trip ini Insya Allah nyusul, yaa!), rasanya nggak enak badan terus. Badan kaku banget plus sakit kepala. Weekend lalu malah dibumbui drama masuk IGD karena nyeri perut bawah segala. Bikin suami, mertua, dan teteh ipar jadi panik. Masa sih jetlag? Masa sih masih capek? Asa udah ampir sebulan yang lalu deh campingnya. Tiga minggu tepatnya. 

Muka juga super kusam. Jerawatan lagi. Rambut jadi nggak jelas teksturnya. Kasihan sama suami, ngeliat yang ancur begini tiap hari. Kalau temen - temennya lihat pasti beliau kena ejek lagi, deh. Yah, becandaan aja tapi tetep ya ga etis rasanya. Banyak hal lucu yang nggak pantas jadi tertawaan. Salah satunya, fisik seseorang.

Minggu lalu, alarm tubuh saya berdering keras. Ngasih tanda kalau saya dan suami sering (bahkan hampir) setiap hari mengonsumsi makanan yang nggak sehat. Oh oke, bukan karena perjalanan ke Garut, tapi karena makanan yang nggak sehat. Ini jelas ngaruh.

Ke dokter, udah. Tapi kan dari duluuuuu juga setiap ke dokter, dokter nggak bisa menentukan saya sakit apa. Nggak jelas diagnosanya. Kecuali dokter Lie Us. Beliau bikin saya percaya lagi sama yang namanya dokter. Usia remaja - dewasa baru bisa nemu dokter yang ketika sakit bisa ngasih saya kejelasan saya sakit apa. Sekarang dokter Lie Us nya jauh. Jadi ya mau gimana lagi. Diobatin sendiri saja deh. 

Di usia sekarang, kerasa banget efeknya ya, temen - temen. Zaman masih muda dulu, katakanlah di bawah 25 tahun, rasanya makan apa aja nggak ngaruh ke kesehatan. Saya tetep fit ngapa - ngapain kecuali kalau lagi stress. Lagi ga bisa ngendaliin fikiran dan kecemasan. Pasti sakit sih kalo ini. 

Makan nggak teratur, makan pedes, hujan - hujanan, lari naik turun bis, dan lainnya nggak berasa apa - apa. Sekarang mah beda. Faktor usia memang nggak bisa dusta. 

Nggak enak banget ya, temen - temen. Izin kerja terus, uget uget dikit langsung capek, lemesan, minta pijit terus, pengennya rebahan doang… 

Nyiksa!

Jadi berdasar ilmu titen, berikut faktor yang memengaruhi kesehatan saya : 

1. Fikiran
Semua udah pada tahu, kalau kekuatan fikiran itu dahsyat. Kayak di film The Secret gitu lah ya salah satu contohnya mah. Yang saya rasa, ketika fikiran nggak terkontrol, saya mudah banget sakit. Apalagi sakit kepala. Saya rasa, kalau hal ini bukan cuma saya aja ya yang begini. Hihi. 

Banyak cara untuk menjaga fikiran kita tetap sehat, jernih, dan tenang. Salah satunya adalah tilawah Al - Quran dan shalat khusyuk. Shalat saya belum bisa khusyuk sih tapi setidaknya walaupun demikian, saya berusaha menikmati shalat itu sendiri saja dulu. Agar shalat nggak jadi sekedar ritual. Kalau nggak terkondisi untuk melakukan kedua hal itu, dzikir insya Allah jadi penentram yang dahsyat juga. Kalimat - kalimat sederhana yang bermakna luar biasa. Bahkan bertakbir satu kali saja bisa membuat kita tenang dan siap menghadapi tantangan, bukan? Entah saya yang lebay atau bagaimana, tiap baca al - quran rasanya pembuluh darah di kepala jadi melebar. Nggak nyelekit sakit kayak sebelumnya. Relaks banget deh. Selain itu, kadang beres - beres rumah juga menenangkan fikiran saya. Siapa yang nggak suka rumah bersih, rapi, dan wangi kan ya? 

Ketika nggak bisa tenang, coklat panas atau teh manis juga ngaruh di saya. Kalau kopi malah jadi bikin gelisah. Kayak nunggu hari gajian padahal uang udh menipis banget. Haha. Oiya, bagi yang sudah menikah, nyungsep di pelukan suami juga jadi penentram fikiran yang efektif! Betul kan, ibu - ibu? He he…

2. Makanan yang nggak sehat
Siapa yang doyan jajan? Yuk, kita ngacung bareng - bareng. Haha. Saya bersyukur tinggal di Bandung. Kota yang kulinernya lengkapppp! Makanan bisa kita dapatkan dengan mudah dan beragam. Sejak 3 tahun yang lalu, saya mulai mengenal banyak cafe, resto, dan makanan ini itu. Nggak cuma masakan mama, indomie rebus, atau bakso depan komplek saja. Saya nggak mikirin sehat atau nggaknya, makan aja. Hajar aja. Efeknya? Sejak dua tahun terakhir saya jerawatan. Lebih cepat lelah dan mengantuk juga saya rasakan.

Signifikan, loh! 

Sejak menikah, memang saya memasak makanan kami sendiri. Tapi masih belum berdasarkan pola makanan sehat. Hampir ada protein hewani setiap hari. Entah ya, tapi setahu saya itu nggak baik. Jam makan juga nggak dijaga. Jelang tengah malam sekalipun, kalau lapar, tancap gas ke dapur. Hadeh…
Makan sayur sudah, buah sudah. Cuma suami selalu ngomel karena saya menolak makan lalapan dan baru semangat sama buah kalau itu dijus atau pisang. Buah lain ribet. Harus di jus dulu. Hehe. Padahal sayuran hijau yang diolah pasti saya mau makan. Malah kalau di rumah mamah, nggak ada sayur biasanya nggak semangat makan.
Minum segala macem vitamin dan madu sudah saya lakukan. Tapi paling efek segernya 3 hari. Sampai sebulan berturut - turut pun, nggak bakal semaksimal awal penggunaan. Apakah itu resisten? Masa sih…

3. Minuman bergula
Dulu saya hanya kenal air mineral. Nggak pernah minum minuman kemasan yang warna warni, aneka rasa dan aroma itu. Nggak kabita aja. Sekarang berubah banget, jadi jarang minum air putih. Efeknya? Yah, tahu mereun yah.
Padahal saya punya resiko diabetes yang besar. Tapi ngejaga asupan makanan dan gula itu kok ga concern? Huwaaa!

4. Jam tidur
Sejak ngalamin yang namanya kerja malam tahun 2009an lalu, pola tidur saya kacau. Belum lagi saat itu baru kenal internet lebih jauh dari sekedari Facebook. Ya udah, deh. Tidur rasanya nggak penting. Padahal, nanti udah tua pasti menyesal. Nggak nunggu tua, deh. Sekarang aja menyesal. Huhu.

Saya pernah nyeri kepala hebat dan sampai harus di CT scan. Tapi sebelum itu, Allah negur saya. Ternyata karena saya jarang tidur. Serius. Bisa tidur di bawah jam 12 aja bawaannya pengen bikin tumpeng selamatan. Kata Kak Mima, sehari nggak tidur baru terganti dengan 24 jam tidur! Uwooo! Dikali berapa tahun, jadi berapa jam, tuh? 

Padahal badan punya hak istirahat, lho. Masa dzalim sama diri sendiri, ya. Kan nggak ngerjain apa - apa juga. Mending kalo begadang ada perlunya kayak yang dibilang Bang Haji Rhoma Irama. 

Badan nggak sehat, tahajjud terlewat, shalat shubuh telat. Haduh. 

5. Mandi malam hari
Ini mah kebiasaan banget sejak kerja di sini. Apalagi sejak masuk kuliah, duh. Udah weh nggak kenal jam berapa pasti mandi air dingin. Mamah dan Amma sering banget negur tapi alasan saya selalu sama, nggak bisa tidur kalau badan masih lengket dan air anget bikin badan gerah. Nggak seger. Nggak berasa mandi. Dan kebiasaan ini berlanjut sampai sekarang. 

6. Olahraga
To be honest, saya love - hate relationship banget sama yang namanya olahraga. Kalau lagi pengen, bisa mati - matian dan kalau lagi nggak pengen bisa males banget. Seringnya mah ga pengen sih… *mintadihajarbanget

7. Managemen waktu
Nah, siapa yang lagi kerja pengen libur dan lagi libur tetep mikirin kerjaan?
Saya harap kedepannya bisa lebih tumaninah, ya. Waktunya kerja ya kerja, waktunya liburan ya liburan.

Dulu saya terbantu sekali dengan kebiasaan mengagendakan sesuatu. Rinci dan runut. Walaupun nyatanya harus sangat banyak berkompromi dengan realita, ya. Misal kita maunya kerjakan A, tapi lingkungan mengharuskan kita kerjakan B. Saya sering kesel. Pengennya tetep sesuai jadwal aja. Tapi ya gimana kita makhluk sosial, kan? Mau ga mau harus toleransi. Harus kompromi. Walaupun seringnya jadi nggak tercapai tuh poin - poin yang diagendakan dan berakhir dengan maksain untuk ikhlas. Yha!

8. Aktivitas berlebih
Zaman muda, aktivitas saya banyak. Serius. Asli. Due to pengen jadi anak patuh, ya saya kurangi dan pangkas agenda ini itu. Sampai akhirnya jadi gaje kayak sekarang. Haha. Hidup ngalir gitu aja nggak enak loh, teman - teman. Ngerasa nggak ada tanggung jawab raih sesuatu. Katanya, kebiasaan aktif jadi pasif bikin seseorang jadi stress dan berujung ke poin pertama bahasan ini. Masa?
Kayaknya mah iya. 

9. Shaum
Paling PR buat saya sebenernya ini, sih. Sejak kerja di sini, yang mana itu sudah hampir 6 tahun, saya super jarang shaum. Terutama sejak 3 tahun terakhir. Nggak kuat kalau shaum. Di jalan pasti lemes. Sempat masuk rumah sakit di hari terakhir Ramadhan karena lemas banget dan ternyata tekanan darah drop ke 60/40. Opname dan menikmati malam takbiran plus idul fitri di rumah sakit. Shaum sunnah juga belum dilakukan lagi. Padahal kerasa perbedaannya dari yang suka shaum ke nggak pernah shaum lagi. Uh :(

Mungkin ada yang bilang, ini cuma alasan saya. Saya pasti bisa kalau saya mau. Mungkin benar, mungkin tidak. Bisa dan mampu berbeda, bukan? Saya bisa, hanya sekarang belum mampu. Doakan saya mampu, ya! 

Kalau temen - temen, biasanya sakit karena apa?

Saya sudah tahu alasan saya mudah sakit, tinggal mengubah habitnya. Butuh perjuangan. Doakan. Buat temen - temen yang sehat, bersyukurlah banyak - banyak karena nikmat kesehatan biasanya nggak kita pedulikan. Stay healthy!

No comments:

Post a Comment