Friday, June 2, 2017

Oh, Aa. Kenapa kau begitu?

Assalamualaikum.

Selamat siang. 

Bisa berada di rumah di hari Sabtu seperti ini rasanya sangat priceless. Biasanya ngider kalo Sabtu. Sejak kemarin siang, saya berkali - kali membuka agenda untuk memastikan apa hari ini benar - benar kosong? Semalam pun berusaha mengingat banget jadwal hari ini tapi da memang kosong. Aneh aja rasanya. He he.

Barusan diingatkan sama temen - temen Sat 7 untuk agenda tarawih keliling (tarling) perdana kami malam ini. Jadwalnya di masjid DT. Sore juga ternyata harus ke Lautze. Moci bilang, ada liputan dari TVRI, nanti sore. Inshaa Allah deh dipenuhi :)

Jadi, kirain pas bangun hari ini mau lupa sama kejadian semalam. Eh ternyata masih ingat aja. Gini ceritanya...
Alhamdulillah, dua bulan ini saya dapat uang lebih. Uangnya bisa ditabung dan tadinya buat nambahin walimah. Hahaha. Tapi ternyata ada insiden yang menyebabkan rencana itu 99% batal. Jadi ya, saya fikir akan oke banget kalo uangnya saya pakai buat memanjakan diri saya sendiri aja. Biar saya membeli apa yang membuat saya bahagia aja.


Jumat sore, kefikir beli laptop baru. Secara, laptop lama saya sudah sangat lemot dan sering hang

Tapi rencana ini masih saya keep dan baru diceritakan pada keluarga saat berbuka shaum bersama di rumah. Ternyata mereka setuju. Jadilah habis isya, saya dan dede ke BEC. Asik!

Toko udah banyak yang tutup karena memang sudah jam 8 lebih. Saya berkeliling sebentar, lalu melihat satu etalase toko yang memajang beberapa laptop. Saya nggak berencana beli yang mahal dan wah, karena emang butuhnya buat ketak ketik dan nonton anime aja. He he...

Si mas pemilik tokonya keluar. Dengan keramahannya, beliau menjelaskan beberapa spesifikasi laptop. Memang ditunjukinnya yang 3 juta - an karena saya minta spek standar aja kan ya. Pilihan jatuh di hp atau asus. Setelah sekitar 15 menit ngobrol, saya memutuskan beli yang hp dengan berbagai pertimbangan. 

Murah. Cuma 3,5 juta. Sambil nunggu install ini itu, saya mengamati tokonya. Nama tokonya terdiri dari 3 huruf. Nggak bakal saya sebut deh namanya. Karena nggak sememuaskan di awal...

Tokonya kecil tapi rapi. Homey. Ada tiga orang di sana. Mas yang pertama yang promo sama installin beberapa program, yang kedua yang masang cover sama pelapisnya, yang ketiga tuh bantu ngepak laptop plus perlengkapan lainnya di akhir.

Lumayan lama sih nunggunya. Saya sampai ngantuk. Untung tokonya nyaman. Pas mau bayar, ternyata ga bisa gesek. Ada gangguan, katanya. Terus jadinya ditawarin dianter ke ATM di deket situ. Total semua 3,6 juta. Saya narik uang 2,5 plus 1,5. Sambil ngantuk, saya pisahin 400ribu dan ngasih sisanya ke si aa yang bantu ngepak. Saya minta tolong diitung lagi. Aa nya bilang percaya. Tapi karena saya juga nggak pede, saya tetap minta dihitung ulang uangnya. 

Masnya bilang kurang 100ribu. Ya udah saya kasih lagi sambil bilang, " Tuh a, untung diitung lagi. " Kebayang aja kalo kurang nanti gimana kan kasihan.

Pas aa nya pergi, saya ngeliat sisa uang di tangan. Kok ya cuma 300ribu, ya? Di lift menuju parkiran, saya ngobrol sama dede.

" Dek, kok sisanya 300 ya? "
" Eh iya gitu? Da tadi dede sebenernya liat kakak nyimpen 400. Berarti uangnya udah bener segitu tadi. "
" Loh, terus kok tadi si aa minta lagi ya? "

Ah, mulai ga nyaman hati teh. " Balik lagi yuk, de. Tanya. "

Akhirnya kami naik lagi ke lantai 1. Ke toko tadi. Aa nya masih pada ada tapi sepertinya udah siap mau pulang. Karena emang udah jam 21.30.

" A, punten coba uangnya diitung lagi deh. "
Mas yang promosi dan aa yang anter keluar toko, menemui kami dengan ramah. 

" Ada apa, teh? " 
" Punten, mas. Uangnya kayaknya lebih. " 
" Yuk kita itung bareng, teh! " 

Pas diitung, pas kok 3,6 juta. 

" Udah pas kan, teh? " Kata mas itu.
" Iya ya, saya aneh aja ambil uang 4 juta sisa 300 ribu. Ya udah deh mas, nuhun ya. "

Ujar saya sambil berlalu. Ngenes sih. Banget. Bukan soal 100ribu rupiah, yang sebenernya lumayan buat saya. Tapi kok gitu ya. He he.

" Udah kak, anggap zakatnya aja. Sodakohin. " Kata dede. 
" Iya sih de, tapi kirain teh baik - baik. Ga gitu juga caranya. " Lanjut saya ngenes.
" Dede kok mikir yang 100 ribu diambil si aa yang anter tadi ya? "
" Iya, de. Kok jahat gitu, ya? Padahal nyaman belanja di situ teh. Kepercayaan customer teh padahal ga kebeli sama 100ribu. "

Awalnya, saya mau rekomendasi toko itu ke temen yang mau beli laptop juga. Karena bagi saya, pelayanannya memuaskan. Tapi nggak jadi, ah. Biar cari toko lain aja. 

Mungkin saya juga salah, udah ngantuk, nggak cermat lagi itung uangnya. Kirain profesional yang ngga bakal kayak begitu. 100ribu ruined my night. Duh. Bukan soal nominal sih tapi kepercayaan. Kecewa aja rasanya. 

Yang nyaman di awal memang harus diwaspadai. Bisa banget ngancurin di akhir. 

Ini bukan curhat. Hehe.


No comments:

Post a Comment