Friday, February 24, 2017

Perdana

Assalamualaikum.

Selamat pagi. 

Inshaa Allah nanti sore adalah kelas pertama di semester ini. Sejak Senin udah mulai kuliah lagi dan rasanya lebih bersemangat dari semester - semester sebelumnya. Semoga lebih berkah dan bermanfaat, ya!

Niat awal, saya mau update cerita diklat saya di Satguna, tapi nggak terkondisi. Kadang baru ngetik beberapa baris, udah blank, udah capek, udah ngantuk, dan alasan lainnya :p

Emang sih, nggak semua hal berkesan bisa dan baik untuk diceritakan. Khusus diklat Satguna, mungkin sangking berkesannya jadi susah diungkapin pake kata - kata (alasan!).

Oke, kita mulai ceritanya...

Saat itu saya senang sekaligus ragu. Senang, karena doa saya 10 tahun lalu terkabul juga. 10 tahun bukan waktu yang singkat buat memendam keinginan yang paling kamu inginkan. Tapi Alhamdulillah, lewat Mang Dadan, semua terwujud. Orangtua akhirnya mengizinkan. Kenapa nggak amang ngomong dari dulu aja coba? LOL :p

Bajunya harus gamis warna gelap dan kerudung putih. Dua item yang nggak saya miliki lagi, karena dulu, saya desperate buat memakai gamis dan kerudung putih itu dan akhirnya menyumbangkannya karena udah yakin cita - cita saya masuk SSG kesampaian. Bingung banget waktu itu. Sampe berusaha minjem sama Teh Arry Baik Hati (akhwat jilbaber di lab), cari online shop yang bisa COD sehari (saat itu Kamis dan baju harus dipakai Sabtu),  yang akhirnya berakhir nekat belanja sendiri ke Pasar Baru, walau udah yakin toko - toko pasti sudah tutup di waktu Maghrib seperti saat itu. Dan memang benar, semua sudah tutup. 

Dari Pasar Baru, saya ke Kepatihan. Tapi nggak ada gamis polos, euy. Mungkin kalau ke ITC ada, tapi sayangnya semua sudah tutup juga. Akhirnya yang saya dapat cuma kerudung putih. Itu juga cuma pashmina biasa, nggak lebar leber tapi ya udahlah, yang ada aja dulu. 

Sorenya, saya UTS Polimer dulu. Jadi baru bisa datang habis Maghrib. Rasanya kikuk deh, ke daerah Daarut Tauhiid, acara dan lingkungan beraura islami, dan  yang paling ga nyaman, jilbabnya. Udah aneh banget rasanya pakai jilbab macam begitu. Masih ada rasa takut, rasa risih, parno, endebra endebro, segala rupa deh. Termasuk rasa " Ya Allah, apakah ini baik bila saya lakukan (lagi)?


 Bismillah... Maju!

Makin awkward waktu ketemu senior yang akhirnya saya ketahui namanya adalah Teh Uki. Pulpen entah ada di mana, gemetar, hahah heheh sendiri, pas diajak shalat Isya juga kikuk, udah mau pake mukena, tapi Teh Uki sama Teh Welly gak pakai. Udah lamaaaaa gak pernah begitu. Huhu...

Pas teman - teman  yang lain datang, langsung merasa paling ciut. Paling ga bisa apa - apa, apalagi semua alumni SSG. Wuh, keringet dingin banget itu. Apalagi  materi pertama adalah "Meluruskan niat". Ditanya, niatnya apa, mau ngapain ikut diklat, dll. Actually, saya super speechless. Malah mangap pas pemateri (Kang Hardy) masuk kelas, langsung disuruh ngafalin Surat At - Taubah : 111 dan ditanya Hadits Arbain. Saya berusaha mengingat apa itu Arbain? Yang kebayang malah RIyadush Salihin dan baru ingat saat Kang Hardy mengutip hadits no. 1 dari Arbain tersebut.

Materi selesai dan Bu Komdis (Komite Disiplin) maju ke depan kelas. Saya langsung suka sama beliau. Aura Tangguh dan berwibawa bergabung dengan Ramah dan Lembut berpadu banget. Mix yang bikin saya terpana. Pengen rasanya seperti itu. 

Namanya Teh Welly dan sampai diskusi tatib selesai, saya menganggap penilaian saya di kesan pertama tadi benar adanya. 

Kekagetan selanjutnya adalah, semua diwaktu dan diberi konseskuesi kalau ga sesuai dengan tatib tersebut! Gustiiiiii! Wkwkwkw!

Kami berjalan ke masjid, nyari lapak buat tidur. Jam sudah menunjukkan pukul 10 malam. Jalanan sepi, hanya diiringi suara kendaraan yang lewat sesekali. Saya berkata dalam hati, " Ya Allah, Uwi di mana? " Sambil senyum ga lepas dari bibir. Jalan malam - malam bareng 4 perempuan yang lebih muda tapi lebih hebat segalanya dari saya. Allahu akbar...

Kami tidur di masjid DT, dengan lampu temaram dan muslimah - muslimah berjejer tidur di sekitar saya. Ada yang ittikaf juga, rupanya. Jadi lantai 3 masjid nggak cuma kami yang isi. Di saat yang lain mulai terlelap, saya duduk tepekur. Saya tatap semua bergantian. Ya Allah... saya benar - benar ada di sini, jam segini, bersama orang - orang ini!

Flashback, 10 tahun lalu, saat hidayah datang, susaaaaaaaaah banget untuk meyakinkan orangtua atas posisi saya sekarang. Lulus SMA, pengen nyantri. Pengen jadi  muridnya Aa Gym. Bermula dari kabur dari rumah subuh - subuh karena pengen tau DT (yang selama SMA cuma dilihat di TV dan didenger dari radio), naik Damri untuk ketiga kalinya seumur hidup dan pertama kali sendirian naiknya, Ongkos masih Rp. 1.200 aja, kesasar, hokcay ketika lihat kawasan DT pertama kalinya, sangking senengnya sampe ga peduli pas dimarahin setelah sampai rumah. Wkwkwk. 

Kabur juga pas pertama mau mabit dan setelah itu belum pernah mabit lagi sampai sekarang (that was 2007!).

Nggak kerasa air mata ngalir. Sesenggukan sendiri. Allah Mah Bageur Pisan. Saat saya udah ga mau peduli lagi soal halal - haram, boleh - ga boleh, dan antipati sama agama manapun padahal sejak 2003 - 2013 saya fanatis banget, sama Allah baru dijawab doanya dengan mudah banget di awal 2017. Padahal saya cuma iseng menuliskan " Ingin lebih bermanfaat bagi orang lain" di target yang saya buat untuk saya capai di usia 28 ini, bahkan sebelum kesempatan bergabung dengan Satguna datang, yang kemudian target itu Allah kabulkan...

Saya tidur terakhir dan bangun pertama diantara teman - teman. Badan gerak sendiri ke kamar mandi, bebersih, lalu wudhu. Saya bercermin. Menatap penampilan saya lekat - lekat. Menghela nafas dengar berat lalu pergi. Guess what? Saya shalat malam! Udah berapa tahun nggak shalat malam? 3 tahun? 4 tahun? 

Saya bersyukur malam itu bangun pertama. Saya juga bersyukur lampunya temaram. Jika lampu terang dan ada yang melihat saya nangis bombay malam itu, pupuslah sudah pencitraan. Hahaha! Sungguh, rasanya seperti dipeluk Allah. Perasaan yang dulu pernah saya rasakan dan sangat saya nikmati.Walaupun sejujurnya saya masih ragu, Yakinkah menempuh jalan yang sama, yang dulu menyakiti saya dan keluarga saya dalam - dalam?

Pagi datang. Sehabis beli sarapan, kami kumpul di depan kolam renang UPI. Saya beberapa kali ke sini, sih. Tapi untuk olahraga, baru kali ini saja. Saya langsung mengigat - ingat, kapan ya terakhir olahraga?

Terbukti, baru pemanasan aja badan udah 'panas'. Lemes dan pusing juga. Udahmah pas apel pembuka tuh celingukan karena apel terakhir saya saat masih di Santika dulu. 3 tahun yang lalu, mungkin. 

Mental saya makin drop pas disuruh lari. Haduuuh! Gak pernah suka lari dari dulu. Kecuali lari dari kenyataan dan tanggung jawab *ohok*.




Terbuktilah, saya paling payah. 

Lari, sit - up, push - up, pull - up, plank... dan... RENANG!

Pas renang paling payah dan sampe bikin senior kesel juga. Mana pake adegan kram kaki segala. Saya jadi mengingat kembali, kapan saya terakhir renang? Kalo ini sedikit ingat sih, terakhir tahun 2000 pas kelas 1 SMP dan kemudian baru renang lagi 2014 atau 2015. Fufufu...

Pas renang malah saya nangis, ngerasa useless. Mikir, saya ngapain aja? Padahal ini tuh udah uyuhan, udah beberapa kali badan di bawa hiking. Coba kalo mager sama sekali? Allah... Saya nggak terlalu merasa berdosa ngebohong ke ortu. Bilang ke kampus, padahal adventuring naik gunung. Lumayan lah, walaupun saya tahu itu tetap dosa...

Saya payah, tapi nggak ingin menyerah. Nggak seperti tahun - tahun sebelumnya. Mental mudah banget jatoh, mudah minder, dan kemudian gali tanah terus ngumpet di situ. Saya berfikir, kalau minder dan mundur terus, kapan saya bisa ke puncak? Bisa jadi cewek mandiri

Sesungguhnya semua baru dimulai. Ini baru pra - diklat. Diklat sebenarnya menanti. 

Hikmah di pra - diklat :
1. Saya mendobrak zona nyaman
2. Saya tahu batasan fisik saya
3. Saya kembali bersosialisasi

No comments:

Post a Comment