Sunday, January 29, 2017

When The Stories Began

Assalamualaikum.

Selamat sore. Dari pagi hujan turun terus, nih. Bandung bener - bener berasa 'Bandung'. Bikin mager pula. Wkwkwkwk. 

Udah lama nggak posting padahal yang mau saya ceritakan ada banyak. Awal tahun baru disambut Ujian Akhir Semester, belum lagi project di lab belum selesai. Belum lagi galau karena putus harus menata hidup lagi. Belum lagi kecanduan game online. Hadeh. Lieur, nentuin mana yang harus duluan. Haha. 

Okeh, kali ini, sebagai pos pertama dari tahun 2017, saya mau cerita gebrakan yang pertama saya buat di 2017 ini, ya! 

As you know, saya adalah cewek yang banyak maunya. Ingin ini ingin itu banyak sekali. Tapi nggak semua bisa saya raih dan lakukan karena berbagai keterbatasan. Terutama izin orangtua. Tapi semua berubah ketika negara api menyerang... (masih musim nggak sih kalimat begini? :)) )
Jadi, sekitar akhir bulan Desember 2016, Mang Dadan berkunjung ke rumah kami. Sebagai karyawan yang mulai capek kerja jauh dari rumah, saya minta info lowongan kerja atau peluang apapun yang bisa saya ambil dan nantinya bisa jadi bekal skill.  Mang Dadan ngasih saya info, kalau Daarut Tauhiid ngadain program Satguna lagi. Saya semangat karena memang sejak lulus SMA pengen banget jadi volunteer

Tapi nggak langsung saya iya - kan. Saya menatap Mama yang saat itu ada di antara kami. Ekspresinya berubah khawatir. Saya yakin nggak bakal diizinkan (seperti biasa). Tapi Mama belum bicara apapun sampai Mang Dadan selesai memaparkan keunggulan Satguna itu sendiri. 

Akhirnya, saya hanya bisa melongo sambil nahan ketawa saat Mama bilang, " Tuh kak, coba atuh!" 

Rasanya kayak melayang banget selama beberapa detik, dan kemudian freezing setelahnya...

Yakin gitu ikut? 
Nanti ketemu teteh - teteh berjilbab panjang yang pake gamis lagi.
Nanti ketipu lagi.
Nanti ini itu lagi.
Nanti trauma lagi. 
Nanti ngabisin uang, waktu, dan tenaga buat konsul kejiwaan lagi. 
Nanti hypnoterapi lagi.
Nanti...
Nanti...
Nanti...

Saya ragu sekaligus takut banget. Belum lagi tiga tahun ini stop dari aktivitas islami. Hanya kuliah, kerja, ngopi, nongkrong. Nggak pernah ngafalin Quran lagi, baju udah nggak syar'i, pergaulan udah bebas, nggak olahraga, dan lainnya. Tapi saya pengen hidup saya bermanfaat. Biar nanti pas Allah tanya, saya bisa jawab dengan mantap.

Entah kenapa, pas Mang Dadan ngasih info dan format pendaftarannya, saya malah tetap excited. Walaupun beberapa menit sebelumnya tetep ragu dulu, daftar apa nggak. Tapi, bismillah...

DAFTAR JUGA! WKWKWKWK!

Toh batas usianya 35 tahun. Masih masuk banget lah di saya. Tapi harus alumni program kesantrian DT. Ah biarlah, kalo rizki dan Allah izinkan mah da nggak ikut juga bisa masuk Satguna :)

Dua minggu kemudian, saya heboh jejingkrakan ketika di tempat kerja baca SMS undangan wawancara dan mulai pelatihan!

Girang luar biasa. Sampai ingin menangis saja rasanya. Loncat - loncat sambil ketawa sendiri :p

Tapi galau ketika dresscode nya ternyata gamis gelap dan kerudung putih. 

Saya udah nggak punya gamis. Masih trauma dan berat banget kalo liat baju gamis. Bingung lah ya, ke mana pinjamnya? Kalau beli, udah nggak keburu. Secara ada jeda dua hari menuju tanggal 14 Januari (Hari pertama diklat) dan nggak mungkin belanja sepulang kerja karena udah kemalaman. 

Saya merayu Teh Arry yang konsisten dengan jilbab syar'i nya dan punya banyak gamis. Saya harus pakai gamis warna gelap di hari pertama nanti. Alhamdulillah,  Teh Arry mau ngasih pinjam. Besoknya (hari Jumat) mau di bawa. Tinggal mikirin kerudung putihnya.

Sampai di rumah, Dede baik banget nawarin dress hitamnya yang berbentuk gamis itu buat saya pakai. Kemudian saya cancel lah minjem ke Teh Arry. Walaupun akhirnya Dede nggak jadi pinjemin karena bajunya takut kotor. Secara itu baju seragaman dede dengan keluarga pacarnya. Duh, ke mana lagi nyari gamis, ketika udah cancel baju Teh Arry dan jadinya hari Jumat itu nggak dibawa ke kantor sama Teh Arry nya?

Sedih pisan eh :))

Akhirnya hari Jumat, pulang kerja, saya ke Pasar Baru sendirian. Walaupun udah yakin pasti pada tutup. Secara udah mau maghrib dan gerimis pula. Keliling bentar, ya udah. Nggak dapat. Haha.

Dari Pasar Baru, saya ke Kepatihan. Nyari gamis polos warna gelap, mendadak nggak mudah kayak biasanya. Ke beberapa toko teh nggak ada. Ya udah, pasrah. Beli kerudung putihnya aja 30ribu pinggir jalan :p

Nahan nangis aja sih sebenernya. Hahaha. Jangan - jangan ini pertanda saya nggak boleh ikut? Ah, bukan. Ini cuma obstacle. Allah pengen lihat perjuangan saya :)

Malam itu saya ngorehan lemari. Eh, ada dress item polos! Tapi pinggangnya ada karetnya. Ah, semoga nggak masalah. Semoga nggak harus potongan lurus. 

Hari Sabtu tiba. Pagi - paginya saya harus bersiap buat nginap nanti malam bareng Satguna, sekaligus menghadapi UAS Teknologi Polimer sebelumnya. Pabeulit, beberes sama belajar. Haha!

Abis Dzuhur, saya siap - siap ke kampus. Bismillah... Sebelum pergi, hati bergetar banget lihat cermin. Saya takut pakainya. Ngga nyaman lagi. Nggak mau pakai lagi. Saya sampe hampir nangis, ketika kemudian saya teringat sesuatu. Sesuatu yang pernah saya baca di Komik My Ghost Roomie di Webtoon.

My Ghost Romie episode 11




Saya memantapkan hati dan kemudian berangkat kuliah. Menyelesaikan UAS dan kemudian dijemput Dek Tedhy untuk ke Daarut Tauhiid. Saya terlambat di pertemuan pertama ini, karena UAS dulu. Tapi udah konfirmasi ke senior dulu dan katanya nggak masalah. 

Deg degan. Sumpeh. Badan ini nggak berhenti gemetaran. Udah tiga tahun saya berhenti ikut hal yang positif bagi ruhiyah seperti ini. Belum lagi, senior - senior yang jelas berjilbab sepinggang. Sempat mau lari pas lihat itu tapi nggak ah, masa senior Satguna sejahat itu ^_^

Oke, menghabiskan menit - menit pertama dengan mengisi formulir dan aplikasi Calon Satguna juga nggak bikin saya relax. Semoga kedepannya bisa meraih hasil yang memuaskan deh, ya. Kan mau #MelawanTakut2017 :)

Semangat, Kaka!

No comments:

Post a Comment