Monday, December 26, 2016

Happy Birthday, Dede!

Assalamualaikum.

Selamat pagi. 

Pagi ini masih dalam rangka liburan natal. Besok sudah masuk kerja lagi. Huhu. Yang bikin males dari pekerjaan saya tuh ada dua hal. Jarak yang jauh dan nggak boleh bawa ponsel. Itu saja. Dua poin yang nggak sebanding dengan begitu banyaknya keseruan, ilmu, dan pengalaman yang saya dapatkan di sana :)

Besok adikku ulang tahun yang ke 22. Nggak kerasa banget dia udah masuk usia dewasa muda. Punya satu adik kandung yang selisih usianya 6 tahun awalnya bikin saya ngerasa jauh juga secara psikologis. Tapi alhamdulillah, adikku ini dewasa lebih cepat dari saya. Tepatnya, perkembangan dia sesuai dengan usianya. Tidak seperti saya yang nggak beraturan.

Raport dede tahun ini, alhamdulillah, luar biasa bagi kami.

Bulan April lalu, dede wisuda setelah 3,5 tahun kuliah. Dede adalah satu - satunya cewek yang cumlaude di jurusannya yang selesai kuliah dalam waktu 3,5 tahun itu.

Dede menyelesaikan skripsinya sendiri. Berfikir sendiri, ngetik sendiri, bahkan biaya sendiri. Saya nggak bantu sama sekali selain doa. Hasilnya sangat memuaskan. Bukan saya gak mau bantu. Tapi emang bener - bener blank kalau soal olahraga :(

Menjalani masa kuliah dengan beasiswa penuh tidak membuat dede santai dan malas. Dia tetap kerja untuk mencukupi keperluan - keperluannya. Menjadi pelatih Tae Kwon Do, instruktur aerobik, dan menjadi panitia event ini itu membuat dompetnya penuh. Nggak masalah ketika Papa nggak memberi uang jajan. 

Terbiasa sibuk membuat dede tetap mengambil banyak tawaran kerja sampai sekarang. Selain mengajar di sebuah SMA swasta, dede juga tetap memfokuskan dirinya di bidang olahraga. Beberapa bulan kerja, dia sudah menjadi asisten manager di sebuah fitness centre. 

Dede mandiri. Berbeda dengan saya yang menurut saja kalau Orangtua melarang pergi - pergi sendirin dan harus selalu bersama dede. Khawatir katanya. Karena saya memang terlalu anak rumahan. Pergi kerja sama dede, pulangnya juga sering minta jemput. Dede sering banget jadi repot karena kesiangan ngampus sehabis ngater saya atau melawan lelah dan malasnya karena harus menjemput saya.

Berasa kayak cewek lemah segala - galanya deh kalau sama dede. Tapi dede selalu melaksanakan tanggung jawabnya pada orangtua kami, untuk menjaga saya. Gadis kecil kami ini nggak pernah berhenti bikin bangga. Termasuk mantan pacar saya dulu yang kemudian menjadi lebih terkagum - kagum pada adik saya dan sering sekali membandingkan saya dengan dede karena ingin saya meniru adik saya :)

Saya berfikir, kalau  dede terus saya gelayuti, kesuksesan dia mungkin akan terhalangi. Saya ingin dede mendapat, menjadi, dan memberi yang terbaik. 

Saya nggak berani berharap dede mengidolakan saya seperti adiknya teman saya mengidolakan kakaknya. Itu terlalu jauh. Saya tidak layak. Tapi saya janji, akan ngasih yang terbaik yang saya bisa untuk dia. Anak sulung harus gitu, bukan? 

Semoga di ulang tahun ke - 22 ini dede bisa lebih baik dalam segala hal. Makin sukses, makin bermanfaat bagi sekitar. 

Aamiin...


No comments:

Post a Comment