Sunday, December 25, 2016

Cirebon Dadakan (2) : Trusmi, Empal Gentong dan Kepanasan

Assalamualaikum.

Gila, jauh banget jaraknya dari tulisan chapter 1 T__T
Udah dari beberapa hari terakhir sebenernya, saya login blog, buat draft, malas, hapus. Gitu terus. Entah kenapa sebulan ini nggak kuat banget bertahan tetap terjaga sampai di atas jam 10.

Lanjut ya, ceritanya!
Nah, setelah sampai di Cirebon, Bapak ngajak kami makan. Beliau merekomendasikan Empal Gentong Hj. Apud. Bapak sering kerja mobile, jadi Beliau selalu tahu tempat yang oke. Selain itu, Bapak memang orang sini, sih :D 

Saya yang omnivor ini tentu langsung semangat. Berbeda dengan Tedhy yang merengut mendengar kami akan makan daging. Maklum, dia vegan. 

Selepas dari pintu tol, saya nengok kiri kanan dengan heboh, seolah berusaha menangkap dan mengingat setiap inci jalanan yang kami lalui. Rasanya nggak percaya bisa jalan - jalan ke sana. Sampai akhirnya saya lihat billboard yang meyakinkan saya bahwa saya memang ada di Cirebon saat itu. 




                                   Ini dia !

Nama " Batik Trusmi " sejujurnya masih asing buat saya. Kata Bapak, itu memang sentra batik di Cirebon. Entah dari mana nama Trusmi dipakai. Saya keburu melotot takjub jadi nggak tanya banyak - banyak :p

Nah, ternyata, nggak jauh dari billboard itu, saya mengalihkan pandangan ke arah kanan saya dan menemukan seperti apa wujud pasar batik terkenal itu. Ramai sekali di sana. 



ini loh, Trusmi :)
Banyak banget orang di sana. Pada belanja dan jalan - jalan. Ini tempatnya persis di perempatan, jadi saya bisa ngamatin orang - orang sebelum akhirnya lampu hijau menyala. 

Nggak begitu jauh dari Trusmi, kami sampai juga di tempat makan yang kami (saya) bayangkan dari tadi.

Saat itu jam makan siang. Wajar kalau warung makan se-ngetop itu penuh oleh pembeli. Kami sempat pesimis akan dapat parkir atau nggak, tapi alhamdulillah, pas kami sampai ada mobil yang keluar. Jadi kami langsung dapat parkiran. Yeaayyy!

ilernya di lap dulu!

Sejarahnya, Pak Hj. Apud ini merintis rumah makannya dari kecil loh, kawan - kawan! Dari yang cuma 10 kg daging dan jeroan per hari, sekarang sudah menghabiskan 70 kg saat weekday dan 1 kuintal saat weekend! Keren, ya! Makin penasaran, apa ya yang bikin warung ini diminati banget sama konsumen?





Yaaa silakan dipilih, Kakak!
Saya jelas memilih Empal Gentong, tapi isinya campur. Haha! Minumnya, biasa, teh botol aja ;) 

Berhubung Tedhy nggak bisa makan daging karena nggak doyan sama sekali, jadi dia pesan Nasi Lengko aja plus Tebs. Selera saya dan Bapak sama, tapi ditambah Sate Kambing dan Es Jeruk.

Ini dia wujudnya.
Satenya




Empalnya

 
 
Nasi lengko
Itu semua enak banget! Seger - seger bahannya, udah gitu nggak pelit. Super kenyang! Saya menambahkan kecap dan garam di Empalnya, dan hasilnya adalah... badan rasanya ngelayang saking seneng! Hahaha. Pas makan pun nggak bisa banyak ngomong. Kunyahan demi kunyahan terasa enakkk banget. Alhamdulillah. Nasinya udah saya remehin dulu di awal. Kenyang nggak ya, nasi segini? Eh, ternyata super kenyang karena kuah Empalnya juga banyak. Sayangnya, saya nggak tahu harganya karena Bapak yang bayarin :p

Sekitar jam 12.30, kami meninggalkan warung makannya. Perut kenyang, hati senang. Alhamdulillah... Tapi mood kacau lagi ketika buka pintu mobil, rasanya udah kayak buka oven. Panas! Karena emang Cirebon tuh deket pantai, kan. Jadi yah... uh! 

Bapak langsung nyalain AC mobil sambil ngetawain saya yang heboh kepanasan. He he. 

Udara seperti itu, ditambah perut yang kenyang, bikin mata kriyep - kriyep. Penyakit nih, emang. Belum makan siang kelaperan, udah makan siang ngantuk. He he. 

Tapi berada di tempat baru nggak bakal saya lewatkan dengan tidur di mobil. Sayang kesempatan dan sensasinya. Perjalanan pergi dan pulang tentu akan berbeda rasanya. Jadi si ngantuk ini saya lawan dengan makan permen mint. Lumayan lah, agak segeran. 
Benak saya rasanya sudah pergi duluan ke area Makam Sunan Gunung Jati yang kami tuju.Nggak banyak yang saya tahu, selain beliau adalah orang yang sangat hebat. Apakah nanti tempatnya akan seperti area pemakaman di Banten Lama? 

Ah, penasaran! Saya ceritakan di chapter 3, ya! See ya!

No comments:

Post a Comment