Tuesday, December 6, 2016

Cirebon Dadakan (1) : Diculik Bapak

Assalamualaikum ^^

Syukurlah saya punya sesuatu yang pengen banget saya bagi kali ini. Latepost, sih. Kami pergi tanggal 17 Agustus 2016 lalu. Udah lewat 4 bulan. He he. Tapi baru hari ini saya sempat dan mood buat cerita. 

Hari sudah lewat maghrib. Saya sudah sampai di rumah ketika Bapak menelepon. Bapak adalah orang yang saya tuakan, lah. Temen tapi rasanya nggak sopan menyebut beliau teman. Karena jarak usia kami jauh. Karena teman - teman saya tahu bahwa saya ini anak kamaran (udah bukan rumahan lagi karena diemnya di kamar terus), beberapa diantara teman - teman saya itu sering berbaik hati ngajakin bepergian. Nah kali ini, Bapak yang ajak. 

" Wi, besok ada acara? Aku pengen ke Cirebon. Mau ikut? " Ajak beliau. 
" MAU! " Saya jawab dengan semangat. He he.
" Oke. Ajak Tedhy, ya! " 

Telepon ditutup. Saya langsung kirim BBM ke Tedhy untuk menyampaikan ajakan Bapak barusan. Bapak berangkat dari Bekasi. Niat awal sih, saya dan Tedhy naik kereta dulu pagi - pagi ke stasiun Cirebon, baru nanti dari stasiun dijemput Bapak. Tapi ternyata jadwal kereta nggak ada yang pagi. Akhirnya Bapak ke Bandung dulu, baru kami sama - sama ke Cirebon. 

Saya nggak asing dengan kota satu ini. Karena banyak teman berasal dari sana. Udah sering denger cerita soal Cirebon dan sudah sering pula membuat janji mengunjungi mereka di sana tapi nggak jadi juga. LOL.

Kami nunggu di BTC, biar langsung masuk tol Pasteur lagi. Kami dijemput sekitar jam 9.30 pagi. 

Pagi itu cuaca bagus banget buat dipake bepergian. Cerah tapi nggak panas nyengat. Begitu masuk mobil, saya langsung nyerobot lontong, tahu, bala - bala, sama cabe rawit yang ada di mobil. Lapar! Haha.


Bismillah, berangkaaaatttt!!!!

" Pak, kita ke Cirebon mananya sih, Pak? " Tanya saya. 
" Gunung Jati. Sekarang jam 09.30, kira - kira sampai sana jam 11.00 atau 11.30 lah. "

Whoa, seneng! Saya salah satu pengagum Wali Songo, sih. Jadi entah gimana lagi ngungkapin senengnya. Tedhy juga sama - sama bersemangat. 


cerah! ^O^

Baru pertama kali sih saya lewat Tol Cipali. Jalan tol yang serem, soalnya sering lihat berita di TV soal kecelakaan yang sering banget terjadi di sini. Kata Bapak sih, karena jalannya yang lurus terus. Sopir jadi lengah dan ngantuk. Wallahu a'lam. Saya minta Bapak lebih hati - hati saja. Bukannya fokus berdoa, kami bertiga malah konser! Ha ha. Abis lagu yang diputer tuh lagu - lagu Dewa pas lagi jaya - jayanya. Lagu zaman Bapak SMA, saya SMP, dan Tedhy SD katanya. Hihi. Pake cerita - cerita horor pula. Tapi dasar kami, cerita horor pun masih aja bisa dijadiin cerita humor. Tetap keketawaan. 


ngantuknya.... -_-
Saya orang yang menikmati diam di kamar sepanjang hari tapi juga suka jalan - jalan. Jalan - jalan yang tinggal duduk diem aja dan nikmatin perjalanan. Termasuk perjalanan kali ini. Senengnya ampun, deh! 

" Indonesia itu indah. Jangan di kamar aja. " Celetuk Bapak sambil nyengir jahil yang disambut tawa ngakak Tedhy. Ah, mereka sedang menggoda saya. Secara diantara mereka bertiga, saya adalah yang paling nggak pernah pergi jauh - jauh. Digoda seperti itu, saya hanya bisa nyengir saja. He he. Entah kenapa Bapak selalu tahu apapun yang saya fikirkan jadi udah nggak aneh kalo tiba - tiba nyeletuk nancep gitu. 

Selama ini saya ngira ke Cirebon cuma bisa lewat Subang. Ke Cadas Pangeran Sumedang itu juga. Ternyata sekarang udah ada Cipali. Kata Bapak kalo nggak lewat tol itu bisa ngabisin waktu 3 jam lebih! Mungkin karena tol - nya masih baru, jadi pinggir - pinggir tol masih banyak yang gundul gitu aja. Nggak kayak kalo perjalan tiap pagi ke Padalarang, tuh. Udah penuh. Penuh bangunan dan penuh hijau - hijauan. Tapi view nya tetap bagus, kok. Tedhy bilang, kayak jalanan di film Fast & Furious. Lurussss, sepi, dan pinggirnya ga banyak pohon rindang. Setuju!


Now Playing : See You Again - Ost. Fast & Furious 7



Nih, ada juga bagian yang segernya
Terus, alhamdulillah kami sampai sana jam 11.30. " Panas ya, Pak! " Keluh saya. Saya nggak kuat banget sama udara panas. Bawaannya bete, uring - uringan, dan ngambek - ngambek sendiri. Huft. Kebayang kalo jadi ke luar negeri dan ngalamin musim panas. Udah ga bisa konsentrasi pisan, kayaknya.

Cirebon, kota yang baru bagi saya. Sudah sering denger tapi baru sekali itu ke sana. Terkesan sih, tapi kok setelah keluar tol saya teringat trip ke Banten tahun lalu, ya? Rasanya tata kota Cirebon dan Banten mirip - mirip. 

Oh, ini namanya Cirebon. Ini yang sering diceritain Mas Ade, Inas, dan Teh Lya? Kota kelahira temen - temen saya. Nggak jauh dari Kuningan, ternyata. Kalo Kuningan sih lebih banyak lagi temen saya yang dari sana dan lebih banyak pula cerita yang sudah saya dengar. 

Mengeksplor hal baru memang selalu seru. Sensasi kagumnya, kagetnya, oh-ini-ternyata-nya, dan masih banyak lagi. Saya makin merasa nggak ada apa - apanya. Banyaaaaaakkkkk banget yang saya belum ketahui. Rasanya nyesel udah sering buang waktu buat diem nggak ngapa - ngapain. Rasanya marah banget sama aturan yang mengikat saya.  Kenapa harus jadi anak pertama yang berjenis kelamin perempuan? Kalo laki - laki mungkn bisa lebih bebas.

Yah, Allah menghendaki saya jadi perempuan, sih. Syukuri saja :)

Oke, siap jalan - jalan di Cirebon! Cuss! ^O^

No comments:

Post a Comment