Tuesday, October 18, 2016

25

Assalamualaikum. 

Selamat malam. 

Sejak semalam saya kok inget terus sama hari ulang tahun ke - 25, ya? Rasanya indah sekali. Sebenernya hari Ahad lalu saya dan Bang Tedhy ke rumah kang Dedi, senior di Napak Tilas yang merayakan syukuran ulang tahun putrinya yang ke - 4. Terus A Ochi nyusul. 

Saya dapat kado luar biasa di setiap fase usia. 5, 17, 20, 25. 5 adalah peralihan dari balita ke anak - anak, 17 adalah peralihan dari anak - anak ke dewasa, 20 adalah peralihan ke lebih dewasa, dan 25 peralihan ke tua lebih dewasa lagi. 

Usia 25, bagi saya, adalah usia yang mengentak. Gile ya gue udah 25 lagi. Nyampe juga ke usia itu. Semalam sebelum hari H, saya me - review hidup saya yang isinya acakadut semua. Buku - buku diary dan tulisan lama, daftar target yang harus saya raih, dan semuanya deh. 


Cara Allah mendewasakan saya begitu sempurna dan indah. Nggak semua orang mengalami itu. Berarti nggak semua orang akan sanggup bila mengalami apa yang saya alami selama ini. Allah memercayakan semua sama saya dan saya nggak boleh mengecewakanNya. Ya meskipun sampe sekarang juga belum dewasa juga dan masih sering ngewcewain banyak orang n Allah juga u,u

Sebenarnya entah siapa yang pertama ngucapin. Ada banyak sekali pesan dan BBM yang masuk. Tapi yang pertama saya baca ya yang dari dia. Hari itu saya sangat sumringah, meskipun nggak ngeh kalo gebetan udah nembak dan baru ngeh pas baca - baca lagi 2 minggu kemudian *pret*. Seneng aja. Saya udah dewasa secara usia. Udah lebih matang, mestinya. 

Saya ingat sekali, saat itu pulang kerja habis maghrib. Mampir ke Borma karena pangen kasih kado buat diri sendiri. Dan ga sengaja nemu lah handuk Naruto kesayangan. Gkgkgkgk! Alhamdulillah. Pulang beli handuk, saya mampir ke Rumah makan Padang. Pengen beli nasi padang. Udah lama ga makan nasi padang. Sayang duitnya plus males nyebrang ke Cilame. He he. *Problematika anak kost*

Ya, saat itu saya masih kost di Bakrom. Belakang tempat kerja. Menghabiskan waktu sendirian di kamar kost yang lembab, sunyi, tapi sangat nyaman. 

Saya buka bungkusan nasi padang itu. Makan malam mewah, menurut saya. Biasanya cuma beli nasi ke warung nasi mamah Wika di belakang kosan. Haha. Ayam sayur begitu seksi di sana. Kuahnya meluber kemana - mana, berbaur dengan sambel ijo dan lalapannya. 

Terbayang wajah Mama, Papa, dan Dede yang selalu heboh di setiap hari ulang tahun saya. Biasanya Mama akan masak banyak dan kami makan dengan riang berempat saja. tapi kali ini saya cukup jauh dari keluarga. Bandung Timur dan Bandung Barat. Lebay sih masih - masih sama Bandung ini. Tapi jauh aja rasanya. Soalnya kalo pulang kan ngangkot dan putar puter >_< Mereka ngucapin dengan riang pagi harinya. Ngucapin selamat ulang tahun ber-ornamen aneka doa. Maaf mah, kaka belum bisa juga kasih mantu meski udah lewat 2 tahun dari ultimatum Mama. Ha ha. 

Malam itu saya hanya ingin sendirian. Saya matikan ponsel lalu memejamkan mata menikmati sunyi. 

Bismillah, " Aku makan! "

Seltelah baca doa sebelum makan, aku mencomot nasi lalu berkata, " Happy Birthday, Wi. Jangan cengeng lagi, ya! Jika Hinata bisa, maka kamu juga bisa! "

Ammmm.... Suapan pertama. Nikmat. Sangat.

Air mata menetes. Bahagiaaaaa banget rasanya. Tenaaaaang banget. Dari dalam kandungan mama sampe usia sekarang, Allah baik banget sama saya. Sayanya yang gak baik - baik juga sama Allah. Ada nikmat yang bisa didustakan? GA BAKAL ADA!

Pekerjaan yang hebat, teman - teman yang hebat, dan terlebih lagi, keluarga yang hebat. Saya juga punya Tuhan yang Maha Hebat. Adakah alasan untuk saya tidak berusaha menjadi hebat pula? 

Setelah makan malam super nikmat itu, saya membersihkan diri. Mandi. Keramas. Semuanya. Udah itu mesra - mesraan sama Allah. Bilang makasih dan hamdalah, janji nggak nakal dan bandel lagi, janji untuk bersahaja dalam beragama, janji berusaha buat nggak jutek n dingin lagi sama orang, janji ngasih yang terbaik buat siapapun, menikmati dan berusaha patuh sama apa aja yang Allah mau. Mewek - mewek bombay. Sampai akhirnya saya dibangunin sama adzan subuh dari mesjid Al - Manshur dan mendapati diri saya masih di atas sajadah. Pantesan rasanya tidur teh dingin banget. Gkgkgkgk! Alhamdulillah di sebelah ada teteh yang senyum dengan hangat buat ngajakin shalat. Makasih udah sayang banget sama Uwi, teh.

Sekarang, 1.7 tahun berlalu dari malam itu. Rasanya baru kemarin saja. Saya menatap daftar target yang harus saya raih dan mimpi yang harus saya kejar. Puas. Alhamdulillah. Tapi masih banyak yang harus saya kejar. Perhatian kamu, mungkin. 

#eh 

***

Tulisan di atas saya buat tanggal 9 Mei 2015. Related sama tulisan baru yang mau saya buat tapi kepala masih pusing ini. Nanti nyusul, ya! kisskiss :*

No comments:

Post a Comment