Tuesday, October 18, 2016

Apa Masih Bisa?

Assalamualaikum.

Selamat malam.
Tahun lalu, seminggu sebelum usia saya genap 25 tahun, Mama membuat saya terharu dengan berkata, "Kak, sekarang usia Kakak udah 25 tahun. Silakan pilih jalan hidup sendiri, kakak mulai bertanggung jawab sama hidup kakak sendiri! Mama udah nggak bakal ngatur. Kakak maunya apa, sok, dikejar. Cuma awas aja kalau aneh - aneh! ".

Huah, Ya Allah, itu kalimat yang selama ini saya tunggu - tunggu! Saat itu saya nggak bisa ngomong apa - apa. Antara tercekat haru dan pengen nangis gembira. Akhirnya. Alhamdulillah. Mungkin rasanya selega bisa pup setelah sebulan sembelit. He he...

Tapi beberapa menit setelahnya, saya mikir, mau ngapain ya?

Saya mengacak - acak kotak penyimpanan buku, berniat mencari notebook dan diary lama. FYI, saya terbiasa menuliskan target - target yang harus saya raih plus menyusun timetable kapan semuanya sudah harus tercapai. Mulai dari kebiasaan buruk apa yang harus saya ubah, berapa frekuensi minimal shalat malam, berapa lembar yang saya harus hafalkan selama minggu itu, dan lainnya. Saya sangat bersyukur karena saya hanya menyimpannya jauh - jauh dari pandangan saya dan tidak benar - benar membuangnya.

Rasanya udah nggak kenal lagi sama diri saya di masa itu. Sangat terprogram dan visioner. Nggak kayak sekarang yang jalani hidup dengan ngalir gitu aja. Saya mengukir seulas senyum. Ah, rasanya sudah sangat lama dan jauh berbeda. Saya buka halaman demi halaman. Begitu penuh dengan optimisme dan cita - cita. Dibaca lagi satu per satu. Buset dah, gue ketuaan ngejar itu semua di usia sekarang mah !!!!!

Blank lagi deh, ceritanya. Galau lagi. Ngelamun lagi. Berusaha manggil - manggil diri saya sendiri. Berusaha nyari jejak - jejak diri saya dalam fikiran saya sendiri. Berusaha denger suara hati kecil saya sendiri. Please, wi. Wake up!!!  Udah banyak hal yang sulit untuk saya kejar. Faktor U. Hihi...

Sampe 25 tahun lebih tiga bulan (lama pisan! >_the legend, Kotaro Minami aja kalo gak berubah nggak bakal menang, apalagi saya. Akhirnya, suatu malam, pas Mama sama Dede udah tidur, saya nemplok di punggung Papa yang masih nonton TV. 

Nggak ada kata apapun selama beberapa menit pertama. Saya cuma nemplok di punggung sambil nangis. Beliau masih tetep fokus ke TV tapi tangan kirinya ngelus - elus ubun - ubun saya.

" Kenapa? " tanya beliau setelah beberapa lama. " Bingung, Pa... " Dan kemudian cerita itu mengalir. Papa diem menyimak. Bila rata - rata pria nggak bisa multi tasking, Papa bisa. Beliau cermat denger curhat saya sambil tetep nonton TV dan ngelus ubun - ubun. What a great Dad! *kiss*

Akhirnya setelah curhat saya selesai, Papa balik badan 45 derajat. Nggak menghadap saya, tapi menyamping. Beliau hanya bilang, " Udah cukup kamu mikirin omongan orang, menuhin keinginan orang lain, sama mikirin kebahagiaan orang lain. Sekarang sok fokus ke diri kamu. Kamu berhak bahagia, berhak buat dapet yang terbaik buat diri kamu sendiri! Kan dulu mah kamu teh neugtreug, keras kepala, nggak cengeng lemah kayak gini. "

Saya mangap. Kata - kata Papa nancep banget di benak. " Uwi pengen kuliah, Pa. " Papa ngedekap kepala saya sambil bilang, " Yah, sok. Tapi harus janji kuliahnya bener. Nilainya bagus. Anak Papa dari dulu nilainya kan bagus terus. Sekarang - sekarang aja nih nggak tahu kok jadi oon. Dari manusia logika jadi kebanyakan pake perasaan, sih. Hahahaha! "

Dengan wajah penuh air mata saya nyengir. " Tapi... mmm... nggak mau farmasi lagi. Maaf. " Ujar saya sambil menunduk takut - takut. " Ya udah. Papa kan nggak pernah maksa masuk farmasi lagi. " Jawab beliau enteng. " Heh, sengene bilang gak pernah maksa! Yakiiiinnnn???? " Kami tertawa bersama lagi.

" Orang lain cuma komentar sesuai apa yang mereka liat. Kita juga nggak bisa nyalahin. Tapi nggak perlu juga capek - capek jelasin sana sini. Biar aja. Toh kita nggak minta makan sama mereka. Nggak pernah ganggu kehidupan pribadi mereka juga. Gak usah lagi terlalu dipeduliin. Maksimal nyenengin orang tapi kamunya nggak seneng, sama aja kamu sayang sama orang tapi ga sayang diri sendiri. Bodoh itu. Keliatan banget kalau kamu tertekan pisan. Tapi Papa nggak pernah negur. Papa yakin kamu bisa ngatasin. " lanjut Papa. Saya tersenyum.

" Kalau maunya Uwi nggak sesuai sama maunya Mama sama Papa, gimana? " Tanyaku. " Gak apa - apa. Bandel aja. Tapi bandelnya bertanggung jawab. Jangan bandel trus ujungnya nyusahin sama bikin malu keluarga. Ngerti lah ya maksudnya apa. "

" Tapi Uwi udah 25 tahun. Udah ketuaan. " *mulai nangis lagi*

" Heh, orang mah beda - beda. Rasulullah aja bener - bener dapet titik balik pas usia 40. Kamu masih 25. Harusnya bersyukur. Ada yang sampe meninggalnya nggak sadar - sadar. Papa juga prosesnya lama pisan. Keun weh, leukeunan. Kalau masih bingung juga, yang paling pertama ya kamu harus sayangin sama maafin diri kamu sendiri. "

Huwaaaaaaa!!! Malah makin nancep di hati. Api semangat mulai terpercik lagi. Sedikit demi sedikit impian baru mulai dibangun. Dengan modal bismillah dan aneka harapan.

Mungkin, usia segini udah telat buat masa pencarian. Tapi nggak ada kata telat sebelum Izrail datang, kan?

" He he... iya deh, Pa. Maaf ya, malem ini Uwi cengeng. " Ujarku sambil nyengir. Papa ngelus ubun - ubun saya lagi. " Maaf ya, kalau Mama sama Papa terlalu keras. Kamu mah da ekstrim banget. Beda sama anak lain. Umur belasan tapi cara berfikir udah jauh ke depan. Sekarang malah kebalikan. Hadeh dasar! Udah lama juga Papa nggak lihat kamu nangis. Biasanya depan orang tua belaga kuat. Ternyata kalo nangis makin jelek aja. Itu mata tinggal segaris doang. Idung udah kayak jambu aer. Hahahaha! "

Saya juga ketawa. Inget pas baru lulus SMF diajak Mama ke dokter saraf karena saya yang terlalu  mati ekspresi. Jangankan ketawa, senyum aja nggak bisa. Atau mungkin nggak mau, ya? Hm...

Saya menghabiskan sebulan untuk meresapi maksud Allah menghendaki ini semua. Kalau difikir - fikir mah da dahsyat atuh rencana-Nya teh. Meski banyak pihak yang jadi korban ketidakberperasaan ke-antisosial-an saya (halah, apalah bahasanya!), semoga suatu hari nanti saya bisa memberi yang lebih baik dari kesabaran dan bantuan pihak - pihak tersebut. Inshaa Allah :)


Semoga Allah memudahkan ^_^



(Posted : 11 Januari 2015)

No comments:

Post a Comment